Sunday

Surat At Takaatsur | ٱلتَّكَاثُرُ

Lafadz/Teks Surat At Takaatsur: 8 Ayat dilengkapi dengan Terjemah, Tafsir, dan Asbabun Nuzul.


AT TAKAATSUR (BERMEGAH-MEGAHAN)

MUQADDIMAH

     Surat At Takaatsur terdiri atas 8 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyyah, diturunkan sesudah surat al Kautsar.
Dinamai "At Takaatsur" (bermegah-megahan) diambil dari perkataan At Takaatsurcyang terdapat pada ayat pertama surat ini.

Pokok-pokok isinya:

Keinginan manusia untuk bermegah-megahan dalam soal duniawi, sering melalaikan manusia dari tujuan hidupnya. Dia baru menyadari kesalahannya itu setelah maut mendatanginya; manusia akan ditanya di akhirat tentang nikmat yang dibangga-banggakannya itu.

Tafsir dan Asbabun Nuzul Ayat 1 - 8
Ayat 1:

Tafsir:

Tafsir / Indonesia / DEPAG / Surah At Takaatsur 1
أَلْهَاكُمُ التَّكَاثُرُ (1)
Diriwayatkan oleh Ibnu Hatim dari Abu Hurairah, ia berkata, "Al Hakumut Takasur turun karena ada kaitannya dengan dua kabilah dari seorang Ansar, yaitu Bani Harisah dan Bani Al Haris, mereka saling membanggakan kabilahnya masing-masing. Salah satu dari dua kabilah itu berkata, adakah di kalangan kamu orang besar seperti si Anu? Yang lain berkata begitu pula, mereka berbangga-bangga dengan orang-orang yang masih hidup. Lalu mereka bersama-sama menuju ke kubur. Salah satu dari dua kabilah itu mengatakan, "Adakah di antara kamu orang besar seperti ini sambil menunjuk kepada satu kuburan? Dan yang lain berkata begitu pula, lalu turunlah surah ini".
Dalam ayat ini Allah mengungkapkan bahwa manusia sibuk bermegah-megahan dengan banyak harta, teman dan pengikut, sehingga melalaikannya dari kegiatan beramal. Mereka asyik dengan berbicara saja, terpedaya oleh keturunan mereka dan teman sejawat tanpa memikirkan amal perbuatan yang bermanfaat untuk mereka dan keluarga mereka.
Telah diriwayatkan dari Mutarrif dari ayahnya, ia berkata:

M أتيت النبي صلى الله عليه وسلم وهو يقرأ ألهاكم التكاثر قال يقول ابن آدم مالي ومالك يا بن آدم ليس لك من مالك إلا ما أكلت فأفنيت أو لبست فأبليت أو تصدقت فأمضيت وما سوى ذلك فذاهب وتاركه للناس.
Artinya:
Saya menemui Nabi SAW membaca: "Al Hakumut Takasur" beliau berkata. "Anak Adam berkata: inilah harta saya dan harta kamu: Hai anak Adam! engkau tidak memiliki dari hartamu kecuali apa yang telah engkau makan dan telah engkau habiskan atau pakaian yang kamu pakai sehingga lapuk atau harta yang telah kamu sedekahkan sampai habis, selain itu akan hilang dan engkau tinggalkan bagi orang lain".
(H.R Maulim)
Dan telah diriwayatkan pula dari Anas bahwa Nabi SAW. bersabda:

لو أن لابن آدم واديا من ذهب أحب أن يكون له واديان ولن يملا فاه إلا التراب ويتوب الله على من تاب.
Artinya:
"Seandainya anak Adam memiliki satu lembah emas ia ingin memiliki dua lembah emas dan tidak akan memenuhi mulutnya (merasa puas) kecuali mulutnya diisi dengan tanah kuburan dan Allah akan memberikan ampunan kepada orang yang bertobat".
(HR. Anas bin Malik)
Sementara Ahli Tafsir ada yang berpendapat bahwa maksud ayat ini adalah bangga dalam berlebih-lebihan. Seseorang berusaha memiliki lebih banyak dari yang lain baik harta ataupun kedudukan dengan tujuan semata-mata untuk mencapai ketinggian dan kebanggaan, bukan untuk digunakan pada jalan kebaikan atau untuk membantu menegakkan keadilan dan maksud baik lainnya.

Asbabun Nuzul:
Tafsir / Indonesia / Sebab turun / Surah At Takaatsur 1
أَلْهَاكُمُ التَّكَاثُرُ (1)
Imam Ibnu Abu Hatim mengetengahkan sebuah hadis melalui Ibnu Buraidah yang menceritakan, bahwa ayat ini diturunkan berkenaan dengan dua kabilah dari kalangan Anshar, yaitu Bani Haritsah dan Bani Harits; kedua kabilah itu saling bermegah-megahan dan saling bangga-membanggakan apa yang mereka miliki. Salah satu di antara kedua kabilah berkata, "Di antara kalian terdapat orang-orang yang seperti si Polan dan si Polan." Demikian pula kabilah lainnya mengatakan hal yang sama. Akhirnya mereka mengatakan, "Marilah kita semua pergi ke kuburan", lalu salah satu kabilah mengatakan, "Di antara kalian terdapat orang-orang yang seperti si Polan dan si Polan", mereka mengatakan demikian seraya mengisyaratkan kepada kuburan itu. Demikian pula kabilah lainnya mengatakan hal yang sama terhadap lawannya. Maka Allah menurunkan firman-Nya, "Bermegah-megahan telah melalaikan kalian, sampai kalian masuk ke dalam kubur." (Q.S. At Takaatsur, 1-2) Imam Ibnu Jarir mengetengahkan sebuah hadis yang bersumber dari Ali r.a. yang menceritakan, pada asal mulanya kami merasa ragu tentang siksa kubur, sehingga turunlah ayat ini mulai dari firman-Nya, "Bermegah-megahan telah melalaikan kalian." (Q.S. At Takaatsur, 1) sampai dengan firman-Nya; ."..dan janganlah begitu, kelak kalian akan mengetahui." (Q.S. At Takaatsur, 4)

Ayat 2:

Tafsir:

Tafsir / Indonesia / DEPAG / Surah At Takaatsur 2
حَتَّى زُرْتُمُ الْمَقَابِرَ (2)
Dalam ayat ini Allah menjelaskan keadaan bermegah-megah di antara manusia atau dengan usaha untuk memiliki lebih banyak dari orang lain akan terus berjalan di antara mereka sehingga mereka masuk lubang kubur. Dengan demikian mereka telah menyia-nyiakan umur mereka untuk yang tidak berfaedah, baik dalam hidup dunia maupun untuk kehidupan akhirat.
Para Ulama berpendapat bahwa menziarahi kuburan adalah obat penawar yang paling ampuh untuk melunakkan hati yang membatu, karena dengan ziarah kubur itu manusia akan ingat mati dan Hari Akhirat, maka dengan sendirinya akan membatasi keinginan-keinginan yang bukan-bukan.
Nabi Muhammad SAW. bersabda:

كنت نهيتكم عن زيارة القبور فزوروها فإنها تزهد في الدنيا وتذكركم الآخرة.
Artinya:
"Saya pernah melarang kamu menziarahi kubur, maka sekarang ziarahilah kubur itu, karena menziarahi kubur itu akan membatasi diri dari kemewahan dan mengingatkan kamu kepada kehidupan akhirat.
(lihat Tafsir Al Maragi, hal. 231, juz 30, jilid X)

Ayat 3:

Tafsir:

Tafsir / Indonesia / DEPAG / Surah At Takaatsur 3
كَلَّا سَوْفَ تَعْلَمُونَ (3)
Kemudian Allah SWT dengan ayat ini memperingatkan bahwa bermegah menimbulkan kekacauan dan permusuhan. Sebaliknya Allah menganjurkan agar diciptakan kerukunan hidup, bantu membantu dalam menegakkan kebenaran dan tolong-menolong dalam kebaikan dan dalam melestarikan hidup bermasyarakat, dengan membina akhlak yang luhur dan budi pekerti yang baik.

Asbabun Nuzul:
Tafsir / Indonesia / Sebab turun / Surah At Takaatsur 3
كَلَّا سَوْفَ تَعْلَمُونَ (3)
Imam Ibnu Jarir mengetengahkan sebuah hadis yang bersumber dari Ali r.a. yang menceritakan, pada asal mulanya kami merasa ragu tentang siksa kubur, sehingga turunlah ayat ini mulai dari firman-Nya, "Bermegah-megahan telah melalaikan kalian." (Q.S. At Takaatsur, 1) sampai dengan firman-Nya; ."..dan janganlah begitu, kelak kalian akan mengetahui." (Q.S. At Takaatsur, 4)

Ayat 4:

Tafsir:

Tafsir / Indonesia / DEPAG / Surah At Takaatsur 4
ثُمَّ كَلَّا سَوْفَ تَعْلَمُونَ (4)
Dalam ayat ini Allah SWT mengulang ancaman-Nya dan ini adalah ancaman sesudah ancaman, sebagaimana seorang tuan berkata kepada hamba sahayanya: "Kukatakan kepadamu, jangan dikerjakan. Kukatakan kepadamu jangan dikerjakan!".

Ayat 5:

Tafsir:

Tafsir / Indonesia / DEPAG / Surah At Takaatsur 5
كَلَّا لَوْ تَعْلَمُونَ عِلْمَ الْيَقِينِ (5)
Dalam ayat ini Allah memperingati dalam bentuk perintah yaitu waspadalah terhadap tingkah lakumu yang buruk itu, karena bila kamu tahu akibat keinginanmu untuk berlebih-lebihan, sehingga menyibukkan kamu mengerjakan pekerjaan yang tidak bermanfaat. Pendirianmu yang kamu anggap benar itu sebenarnya adalah salah. Itu hanya sangkaan belaka yang pasti berubah, karena tidak sesuai dengan kenyataan. Yang harus menjadi pendirian adalah yang sesuai dengan kenyataan yang dapat disaksikan oleh mata, oleh perasaan atau berdasarkan dalil sahih.

Ayat 6:

Tafsir:

Tafsir / Indonesia / DEPAG / Surah At Takaatsur 6
لَتَرَوُنَّ الْجَحِيمَ (6)
Dalam ayat ini Allah menerangkan sebagian azab yang akan dialami oleh orang yang bermegah-megahan itu karena kelalaian tersebut yaitu mereka akan ditimpa azab di akhirat, mereka pasti akan melihat tempat itu dengan mata kepala mereka sendiri, oleh sebab itu hendaknya selalu mereka renungkan kedahsyatan azab itu dalam pikiran mereka agar membawa mereka kepada perbuatan yang baik dan bermanfaat. Yang dimaksud dengan melihat neraka Jahim adalah merasakan azabnya. sesuai dengan tujuan Alquran dalam pemakaian kata-kata tersebut.

Ayat 7:

Tafsir:

Tafsir / Indonesia / DEPAG / Surah At Takaatsur 7
ثُمَّ لَتَرَوُنَّهَا عَيْنَ الْيَقِينِ (7)
Kemudian dengan ayat ini Allah menguatkan isi ayat sebelumnya, bahwa azab itu benar-benar akan dirasakan oleh orang yang terpedaya itu. Oleh karena itu siapa saja dan dari golongan apa saja hendaklah bertakwa kepada Tuhannya serta menghindari perbuatan-perbuatan yang menyebabkan mereka disiksa. Hendaknya seseorang itu memperhatikan nikmat-nikmat Allah yang ada padanya untuk dipelihara dan dipergunakan sesuai dengan fungsi nikmat tersebut dan hendaknya pula jangan melakukan kejahatan atau mengada-adakan kemungkaran dan janganlah seseorang dari kamu mengharap-harapkan ampunan Allah hanya semata-mata dengan pengakuan beragama Islam dengan memakai nama dan gelar yang muluk-muluk. sedangkan ia menyalahi hukum-hukum Alquran dan tindakan-tindakannya sama dengan tindakan musuh Islam.

Ayat 8:

Tafsir:

Tafsir / Indonesia / DEPAG / Surah At Takaatsur 8
ثُمَّ لَتُسْأَلُنَّ يَوْمَئِذٍ عَنِ النَّعِيمِ (8)
Dalam ayat ini Allah SWT, lebih memperkuat lagi celaan-Nya terhadap mereka, bahwa sesungguhnya mereka akan ditanyai pada hari itu tentang kenikmatan-kenikmatan yang mereka megah-megahkan di dunia, apa yang kamu perbuat dengan nikmat-nikmat itu. Apakah kamu telah menunaikan hak Allah daripadanya, atau apakah kamu menjaga batas-batas hukum Allah yang telah ditentukan dalam bersenang-senang dengan nikmat tersebut. Jika kamu tidak melakukannya, ketahuilah bahwa nikmat-nikmat itu adalah puncak kecelakaan di hari akhirat.
Telah diriwayatkan bahwa Umar R.A., bertanya kepada Nabi Muhammad SAW.:

أي نعيم نسأل عنه يا رسول الله? وقد أخرجنا من ديارنا وأموالنا? فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم: ظلال المساكن والأشجار والأخبية التي تقيكم الحر والبرد والماء البارد في اليوم الحار
Artinya:
"Nikmat apakah yang ditanyakan kepada kami, Ya Rasulullah, padahal kami telah diusir dari kampung halaman kami dan harta kami?". Nabi SAW. menjawab: "Naungan-naungan rumah, pohon-pohon, gubuk-gubuk yang melindungi kamu dari udara panas dan dingin dan air yang sejuk di hari yang panas".
(lihat Tafsir Al Maragi, hal. 232, juz 30, jilid X).
Dan telah diriwayatkan pula dari Nabi Muhammad SAW., beliau bersabda:

من أصبح أمنا في سر به معافي في بدنه عنده قوت يومه فكأنما حيزت له الدنيا بحذافيرها.
Artinya:
Barangsiapa yang bangun pagi dalam keadaan aman sentosa dalam keluarganya, sehat walafiat badannya serta mempunyai bekal hidup untuk harinya, maka seolah olah dunia dengan segala kekayaannya telah diserahkan kepadanya.
(lihat Tafsir Al Maragi, hal. 232, juz 30 jilid X).


 ٱلتَّكَاثُرُ

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيم
أَلْهَىٰكُمُ ٱلتَّكَاثُرُ ﴿١﴾ حَتَّىٰ زُرْتُمُ ٱلْمَقَابِرَ ﴿٢﴾ كَلَّا سَوْفَ تَعْلَمُونَ ﴿٣﴾ ثُمَّ كَلَّا سَوْفَ تَعْلَمُونَ ﴿٤﴾ كَلَّا لَوْ تَعْلَمُونَ عِلْمَ ٱلْيَقِينِ ﴿٥﴾ لَتَرَوُنَّ ٱلْجَحِيمَ ﴿٦﴾ ثُمَّ لَتَرَوُنَّهَا عَيْنَ ٱلْيَقِينِ ﴿٧﴾ ثُمَّ لَتُسْـَٔلُنَّ يَوْمَئِذٍ عَنِ ٱلنَّعِيمِ ﴿٨

Alhaakumu alttakaatsuru, hattaa zurtumu almaqaabira, kallaa sawfa ta'lamuuna, tsumma kallaa sawfa ta'lamuuna, kallaa law ta'lamuuna 'ilma alyaqiini, latarawunna aljahiima, tsumma latarawunnahaa 'ayna alyaqiini, tsumma latus-alunna yawma-idzin 'ani alnna'iimi.


Translate:
1). Rivalry in worldly increase distracteth you
2). Until ye come to the graves
3). Nay , but ye will come to know!
4). Nay , but ye will come to know!
5). Nay , would that ye knew ( now ) with a sure knowledge!
6). For ye will behold hell fire
7). Aye , ye will behold it with sure vision
8). Then , on that day , ye will be asked concerning pleasure

Artinya:
1). Bermegah-megahan telah melalaikan kamu 1599 ,
2). Sampai kamu masuk ke dalam kubur
3). Janganlah begitu, kelak kamu akan mengetahui (akibat perbuatanmu itu)
4). Dan janganlah begitu, kelak kamu akan mengetahui.
5). Janganlah begitu, jika kamu mengetahui dengan pengetahuan yang yakin
6). Niscaya kamu benar-benar akan melihat neraka Jahiim
7). Dan sesungguhnya kamu benar-benar akan melihatnya dengan 'ainul yaqin 1600 .
8). Kemudian kamu pasti akan ditanyai pada hari itu tentang kenikmatan (yang kamu megah-megahkan di dunia itu).

French, Italian, Chinese, Japanese, Malay, Portuguese, Spanish, Turkish
French:
102:1 La course aux richesses vous distrait,
102:2 jusqu'à ce que vous visitiez les tombes .
102:3 Mais non ! Vous saurez bientôt !
102:4 (Encore une fois) ! Vous saurez bientôt !
102:5 Sûrement! Si vous saviez de science certaine .
102:6 Vous verrez, certes, la Fournaise.
102:7 Puis, vous la verrez certes, avec l'œil de certitude.
102:8 Puis, assurément, vous serez interrogés, ce jour-là, sur les délices.

Italian:
102:1 Il rivaleggiare vi distrarrà,
102:2 finché visiterete le tombe.
102:3 Invece no! Ben presto saprete.
102:4 E ancora no! Ben presto saprete.
102:5 No! Se solo sapeste con certezza...
102:6 Vedrete certamente la Fornace.
102:7 Lo vedrete con l'occhio della certezza,
102:8 quindi in quel Giorno, sarete interrogati sulla delizia.

Chinese:
102.1. 竞赛富庶 ,已使你们疏忽 ,
102.2. 直到你们去游坟地。
102.3. 真的 ,你们将来就知道了。
102.4. 真的 ,你们将来就知道了。
102.5. 真的 ,假若你们有真知灼见 ,(你们必不疏忽) ,
102.6. 你们必定看见火狱 ,
102.7. 然後 ,你们必亲眼看见它。
102.8. 在那日 ,你们必为恩泽而被审问。

Japanese:
102:1 あなたがたは(財産や息子などの)多いことを張り合って,現を抜かす。
102:2 墓に追い立てられるまでも。
102:3 いや,やがて(死後)あなたがたは(その真実を)知ろう。
102:4 もう一度言おうか,いや,やがてあなたがたは知ろう。
102:5 いや,あなたがたは(今に)はっきり知るとよいのである。
102:6 あなたがたは必ず獄火を見よう。
102:7 その時あなたがたはそれを明確に目で見ることであろう。
102:8 その日あなたがたは,(現を抜かしていた)享楽に就いて,必ず問われるであろう。

Malay:
102:1 Kamu telah dilalaikan (daripada mengerjakan amal bakti) oleh perbuatan berlumba-lumba untuk mendapat dengan sebanyak-banyaknya (harta benda, anak-pinak pangkat dan pengaruh), -
102:2 Sehingga kamu masuk kubur.
102:3 Jangan sekali-kali (bersikap demikian)! Kamu akan mengetahui kelak (akibatnya yang buruk semasa hendak mati)!
102:4 Sekali lagi (diingatkan): jangan sekali-kali (kamu bersikap demikian)! Kamu akan mengetahui kelak akibatnya yang buruk pada hari kiamat)!
102:5 Demi sesungguhnya! Kalaulah kamu mengetahui – (apa yang kamu akan hadapi) – dengan pengetahuan yang yakin, (tentulah kamu akan mengerjakan perkara-perkara yang menjadi bekalan kamu untuk hari akhirat).
102:6 (Ingatlah) demi sesungguhnya! – Kamu akan melihat neraka yang marak menjulang.
102:7 Selepas itu – demi sesungguhnya! – kamu (wahai orang-orang yang derhaka) akan melihatnya dengan penglihatan yang yakin (semasa kamu dilemparkan ke dalamnya)!
102:8 Selain dari itu, sesungguhnya kamu akan ditanya pada hari itu, tentang segala nikmat (yang kamu telah menikmatinya)!

Portuguese:
102:1 A cobiça vos entreterá,
102:2 Até que desçais aos sepulcros.
102:3 Qual! Logo o sabereis!
102:4 Novamente, qual! Logo o sabereis!
102:5 Qual! Se soubésseis da ciência certa!
102:6 Verdadeiramente, então, havíeis de ver a fogueira do inferno!
102:7 Logo a vereis claramente.
102:8 Então, sereis interrogados, nesse dia, a respeito dos prazeres (mundanos).

Spanish:

102:1 El afán de lucro os distrae
102:2 hasta la hora de la muerte.
102:3 ¡No! ¡Ya veréis...!
102:4 ¡No y no! ¡Ya veréis...!
102:5 ¡No! Si supierais a ciencia cierta...
102:6 ¡Veréis, de seguro, el fuego de la gehena!
102:7 ¡Sí, lo veréis con ojos de certeza!
102:8 Luego, ese día, se os preguntará, ciertamente, por la delicia.

Turkish:

102:1 Aldatıp oyaladı o çokluk yarışı sizleri,
102:2 Öyle ki, ziyaret edip saydınız kabirleri.
102:3 Ama iş öyle değil; yakında bileceksiniz!
102:4 Hayır, hayır! İş öyle değil! Yakında bileceksiniz.
102:5 İş, sizin bildiğiniz gibi değil! Ne olurdu, şaşmaz ve aldatmaz bir bilgiyle bilseydiniz!
102:6 Yemin olsun, o cehennemi mutlaka göreceksiniz!
102:7 Yine yemin olsun, onu gözünüzle apaçık göreceksiniz!
102:8 Sonra o gün, nimetten kesinlikle sorguya çekileceksiniz!


PENUTUP

    Surat ini mengemukakan celaan dan ancaman terhadap orang-orang yang bermegah-megahan dengan apa yang diperolehnya dan tidak membelanjakannya di jalan Allah. Mereka pasti diazab dan pasti akan ditanya tentang apa yang dimegah-megahkannya itu.

HUBUNGAN SURAT AT TAKAATSUR DENGAN SURAT AL 'ASHR

1. Pada surat At Takaatsur Allah menerangkan keadaaan orang yang bermegah-megahan dan disibukkan oleh harta benda sehingga lupa mengingat Allah, sedang surat Al 'Ashr menerangkan bahwa manusia akan merugi, kecuali kalau mereka beriman, beramal saleh dan nasehat menasehati dalam kebenaran dan kesabaran.

2. Pada surat At Takaatsur Allah menerangkan sifat orang yang mengikuti hawa nafsunya, sedang pada surat Al 'Ashr menerangkan sifat orang-orang yang tidak merugi.

Footnote:

1599. Maksudnya: Bermegah-megahan dalam soal banyak harta, anak, pengikut, kemuliaan, dan seumpamanya telah melalaikan kamu dari ketaatan.

1600. `ainul yaqin artinya melihat dengan mata kepala sendiri sehingga menimbulkan keyakinan yang kuat.



Term: Al Qur'an Surat At Takatsur [ٱلتَّكَاثُرُ : Bermegah-megahan] 8 Ayat, Juz 'Amma, Juz 30 Surat ke-102 lengkap dengan Arti, tafsir, asbabun nuzul dan Terjemahan Bahasa Inggris, Prancis, Itali, China, Jepang, Melayu, Portugis, Spanyol, Turki

2 comments:

''Semoga Kita Dalam Lindungan Allah SWT,Aminnnnnnnnnn,,,,,,,,,,,,!!!!!!!

Post a Comment